Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PLTU USC Jawa 9 dan 10 Berkomitmen Berdayakan Ekonomi dan Ekologi

Salah satu proyek ketenagalistrikan itu adalah proyek Pembangkit USC Jawa 9 dan 10 di Cilegon, Banten yang dimiliki dan dikembangkan oleh PT Indo Raya Tenaga.
Herdiyan
Herdiyan - Bisnis.com 18 Februari 2022  |  11:12 WIB
PLTU USC Jawa 9 dan 10 Berkomitmen Berdayakan Ekonomi dan Ekologi
PLTU Jawa 9 dan 10 dengan kapasitas 2x1.000 MW mengadopsi teknologi ramah lingkungan selective catalytic reduction (SCR) satu-satunya di Indonesia. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, CILEGON – Investasi ketenagalistrikan sepanjang 2021 masuk dalam lima besar realisasi modal terbesar berdasarkan sektor industri (listrik, gas, dan air) dengan nilai mencapai Rp81,6 triliun.

Capaian ini bisa dibilang tak terlepas dari minat investasi asing yang melihat investasi di Tanah Air masih menguntungkan, karena punya prospek yang cerah.

Salah satu proyek ketenagalistrikan itu adalah proyek Pembangkit USC Jawa 9 dan 10 di Cilegon, Banten yang dimiliki dan dikembangkan oleh PT Indo Raya Tenaga.

Selain berdampak positif untuk pemulihan ekonomi Indonesia, realisasi investasi di sektor ini juga mengupayakan komitmen perlindungan ekologi wilayah sekitar.

Presiden Direktur PT Indo Raya Tenaga, Peter Wijaya, menegaskan hal ini, dengan salah satunya berkomitmen bahwa para kontraktor pembangunan untuk melibatkan pekerja lokal dalam pembangunan pembangkit listrik Jawa 9 dan 10.

“Kami memastikan perusahaan tetap setara dalam memberikan kesempatan kerja. Juga menghindari mempekerjakan anak-anak dan diskriminasi dalam memenuhi hak-hak pekerja, sebagaimana ditetapkan oleh peraturan Kementerian Tenaga Kerja,” katanya dalam keterangan pers, Jumat (18/2/2022).

Soal teknologi yang digunakan, PLTU Jawa 9 dan 10 dengan kapasitas 2x1.000 MW mengadopsi teknologi ramah lingkungan selective catalytic reduction (SCR) satu-satunya di Indonesia.

Peter menjelaskan, penggunaan teknologi maju dan ‘hijau’ ini bertujuan untuk mengurangi emisi beberapa jenis gas rumah kaca hingga lebih dari 50% dan mengurangi CO2 hingga lebih dari 20%. Dengan demikian, keberadaan PLTU Jawa 9 dan 10 diyakini selain memberi dampak ekonomi, juga melestarikan ekologi.

Di saat yang sama, dengan penggunaan teknologi hijau yang hemat batu bara, emisi pun akan terjaga dan mata pencaharian masyarakat sekitar bisa terjaga.

Penggunaan teknologi ramah lingkungan proyek ini juga diapresiasi lembaga internasional dan lokal. Pembangkit USC Jawa 9 dan 10 ini memenangkan beberapa penghargaan bergengsi skala Internasional dari Asia Power Award, ALB Thomson Reuters, dan IJ Global sebagai pembangkit dengan pendanaan proyek terbaik di tahun 2020 dan 2021.

PT Indo Raya Tenaga juga dianugerahi sebagai Environmental Upgrade of the Year dari Asia Power dan apresiasi dari LHK sebagai role model pembagkit yang ramah lingkungan karena merupakan Pembangkit USC yang menggunakan teknologi reduksi gas rumah kaca terlengkap di Indonesia.

PLTU Jawa 9&10 juga menjadi salah satu penyumbang investasi terbesar di Cilegon .Kendati masih dalam pandemi Covid-19, di tahun 2021 investasi Kota Cilegon berhasil eningkat signifikan. Peningkatan investasi itupun diakui oleh Kementerian Investasi atau Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Republik Indonesia.

Di bawah kepemimpinan Wali Kota Cilegon Helldy Agustian, Pemkot Cilegon berhasil membukukan catatan positif di sektor investasi. 

Bahkan, Kota Cilegon masuk ke dalam 10 besar peningkatan investasi terbaik se-Indonesia. Hal itu menjadi prestasi membanggakan mengingat ada 540 kabupaten di Tanah Air. Menurut Helldy, penghargaan itu adalah bentuk komitmen pemerintah dalam membangun Kota Cilegon.

“Kota Cilegon menjadi satu-satunya daerah di Provinsi Banten yang mencapai investasi tertinggi di 2021,” ujar Wali Kota Cilegon Helldy Agustian, Rabu (16/2/2022).

Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPM-PTSP) Kota Cilegon Wilastri Rahayu menguraikan, di tahun 2021 laju pertumbuhan investasi di Kota Cilegon mencapai 8,41% atau lebih dari Rp17,5 triliun.

Dia mengungkapkan, industri kimia dan farmasi  bersama sektor listrik, gas dan air menjadi penyumbang besar investasi. Salah satu proyek ketenagalistrikan itu yang juga menjadi penyumbang peningkatan investasi di Kota adalah proyek Pembangkit USC Jawa 9 dan 10 yang dimiliki dan dikembangkan oleh PT Indo Raya Tenaga.

Menurut Wilastri, keberhasilan ini salah satunya didorong oleh situasi Kota Cilegon yang kondusif. Karenanya, dia menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah ikut membantu menjaga kondusivitas Kota Cilegon.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pltu banten
Editor : Herdiyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top