Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Banjir dan Longsor di Lebak Merusak 124 Rumah, 655 Hunian Terdampak

Lebak memberlakukan status tanggap darurat bencana banjir dan tanah longsor selama 14 hari dari 9 sampai 23 Oktober 2022.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Oktober 2022  |  15:49 WIB
Banjir dan Longsor di Lebak Merusak 124 Rumah, 655 Hunian Terdampak
Arsip Foto. Warga melihat kondisi rumah yang rusak akibat banjir bandang di Sukajaya, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, Selasa (11/10/2022). - Antara/Muhammad Bagus Khoirunas.
Bagikan

Bisnis.com, LEBAK - Bencana banjir dan tanah longsor yang pada Minggu (9/10) melanda bagian wilayah Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, berdampak pada 655 rumah warga dan menyebabkan 124 di antaranya rusak menurut data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD).

"Dari 655 rumah yang terkena bencana alam itu, di antaranya ada 124 rumah yang mengalami kerusakan kategori berat, sedang, dan ringan," kata Kepala BPBD Kabupaten Lebak Febby Rizky Pratama di Lebak, Kamis (13/10/2022).

Menurut data BPBD, banjir juga menyebabkan kerusakan satu bangunan pondok pesantren, masjid, dan sekolah serta mengakibatkan lima jembatan gantung terputus, 45 bagian jalan ambles, dan 25 hektare persawahan terancam gagal panen.

"Kami berharap kerusakan infrastruktur jalan dan jembatan bisa secepatnya diperbaiki," kata Febby.

Pemerintah Kabupaten Lebak memberlakukan status tanggap darurat bencana banjir dan tanah longsor selama 14 hari dari 9 sampai 23 Oktober 2022.

BPBD Lebak bersama TNI, Polri, dan relawan telah menyalurkan bantuan makanan dan air bersih serta menyediakan pelayanan kesehatan bagi warga di daerah yang terdampak banjir.

Hujan lebat menyebabkan air sungai meluap dan membanjiri permukiman warga di wilayah Kecamatan Bayah, Cibeber, Cilograng, Panggarangan, dan Cigemblong di Kabupaten Lebak pada Minggu (9/10).

Meski banjir telah surut, Febby mengimbau warga tetap siaga menghadapi kemungkinan banjir datang lagi saat hujan deras turun dalam waktu lama.

"Kami minta masyarakat tetap waspada dan siap siaga menghadapi dampak cuaca buruk," katanya.

Di wilayah Kecamatan Bayah, warga mengaktifkan kegiatan ronda malam untuk memantau kondisi lingkungan agar bisa segera mendeteksi dan menangani kejadian bencana.

"Kami minta warga tetap pada malam hari melakukan pengamanan dengan memberlakukan ronda," kata Isra (55), seorang ketua lingkungan rukun tetangga di wilayah Kecamatan Bayah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banten serang banjir longsor

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top